Presiden Duterte Mengizinkan Pendirian Tempat Kasino di Boracay karena Pemerintah Filipina Membutuhkan Lebih Banyak Uang — CasinoGamesPro.com

Pada tanggal 26 Agustus, Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengungkapkan bahwa ia akan mengizinkan pendirian kasino di Boracay – sebuah pengumuman yang akan membalikkan pendiriannya sebelumnya mengenai masalah perjudian di tujuan wisata populer.

Seperti yang dijelaskan oleh Bapak Duterte, Pemerintah negara itu membutuhkan lebih banyak dana sekarang, yang merupakan alasan utama perubahan hatinya. Itulah sebabnya Presiden mengatakan bahwa dia akan mengizinkan satu kasino didirikan di Boracay, berharap opsi perjudian baru di sana akan menarik lebih banyak wisatawan ke tempat tujuan.

Duterte menceritakan bahwa Pemerintah saat ini kekurangan uang, jadi dia akan mengambil sumber uang apa pun yang dia miliki. Dia lebih lanjut mencatat bahwa Pemerintah Filipina akan memiliki banyak pengeluaran, sehingga mereka entah bagaimana harus menemukan uang yang mereka kekurangan. Jika itu berarti membuat kesalahan, dia akan membayar harga karena tidak berpegang pada perintah sebelumnya untuk menjauhkan perjudian dari Boracay.

Pada tahun 2018, pada saat pulau Boracay dibuka kembali untuk turis setelah beberapa perbaikan, Presiden Duterte mengeluarkan perintah agar tujuan wisata populer harus tetap bebas dari kasino. Meskipun sebelumnya dia mengatakan bahwa dia membenci perjudian, tahun lalu dia menolak saran untuk menangguhkan layanan perjudian lepas pantai di Filipina karena negara tersebut membutuhkan sumber dana reguler. Sebagian besar operasi perjudian lepas pantai yang ditawarkan di seluruh Filipina saat ini berasal dari China dan telah dikritik karena dugaan kaitannya dengan korupsi dan kejahatan lainnya.

Duterte Mengubah Sikap Tentang Perjudian Di Tengah Kesulitan Keuangan Terkait Covid-19 yang Berkelanjutan

Seperti dilansir CasinoGamesPro, pada Juli lalu, penentang judi yang pernah sengit, Presiden Duterte telah mengubah pendapatnya tentang perjudian di tengah kesulitan keuangan yang sedang dihadapi negara akibat pandemi virus corona.

Saat itu, Presiden Filipina melunakkan nada bicaranya tentang perjudian karena dampak negatif pandemi Covid-19 terhadap negara tersebut. Akibatnya, Duterte mengatakan perjudian harus didorong sebagai sumber dana yang kuat yang akan membantu Pemerintah mengatasi krisis kesehatan yang sedang berlangsung dan memulihkan sebagian uang negara yang hilang karena pandemi.

Meskipun posisinya dalam perjudian mungkin dianggap kontroversial oleh beberapa orang, Presiden Filipina menjelaskan bahwa perubahan itu diperlukan untuk mengamankan lebih banyak uang bagi negara pada saat Pemerintah daerah menghadapi kesulitan untuk mendanai beberapa proyek atau inisiatif.

Seperti disebutkan di atas, Duterte sebelumnya mengatakan bahwa dia menentang perjudian, dengan dia bahkan membatalkan beberapa pengembangan kasino baru di Manila dan Boracay. Pada tahun 2018, ia membatalkan proyek kasino besar-besaran senilai $500 juta dari Galaxy Entertainment Group yang harus didirikan di Boracay. Dia juga menangguhkan perjanjian sewa tanah 50 tahun yang akan memfasilitasi pengembangan resor terpadu senilai $1,5 miliar di Kota Hiburan Manila.

Pada Juni 2021, Duterte meminta anggota parlemen Filipina untuk meloloskan undang-undang yang mengharuskan operator perjudian online lepas pantai, yang juga dikenal sebagai POGO, untuk membayar pajak 5% atas pendapatan kotor game mereka. RUU itu juga akan meningkatkan pajak penghasilan yang dikenakan pada pengusaha menjadi 25%.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *